2

ME AND GONG

Posted by Santosa-is-me on 11:27 PM in
Gue nggak lagi mau cerita soal alat musik pukul dari kuningan yang kalo di pukul bunyinya gooooong....

Nggak!!!!

Gue mau cerita soal salah seorang penulis favorit gue. Namanya Gong. Gola a Gong tepatnya.
Gol a Gong, waktu masih muda...
Aneh amat nama orang kok Gola a Gong? Ya iyalah, itu bukan nama sebenarnya kaless. Itu nama pena. Nama aslinya Harry H Harris. Kalo yang doyan baca Balada si Roy pasti pernah liat nama ini di bagian awal, yang nulis puisi-puisi...

Perkenalan gue dengan Gol a Gong, tentu saja di Balada si Roy. Anak jaman 90-an mana sih yang nggak kenal si Roy? Roy itu legenda hidup, udah kayak Lupus atau Kurt Cobain.

Gue nggak tahu anak jaman sekarang masih kenal nggak dengan si Roy-nya Gol a Gong ini? Tapi bagi gue masa remaja, sosok Roy adalah cetak biru sosok ideal seorang cowok. Yah, walau akhirnya gue nggak pernah se bandel Roy. Juga nggak pernah se nekat Roy yang suka traveling kemana-mana. Tapi paling nggak gue pernah bercita-cita kayak Roy. Minimal yang berhasil kewujud adalah kalau kemana-mana suka naksir cewek (mungkin sebagian orang menyebutnya mata keranjang). Itu doang. Yang lainnya kagak.

Gue nggak begitu tau sih dari mana si om Harry alias Gol a Gong dapat inspirasi sosok si Roy ini. Mungkin malah, si Roy itu sebenarnya penggambaran sosok Gol a Gong sendiri. Soalnya denger-denger om Gol a Gong juga adalah seorang avounturir (ini istilah gue nemunya di Balada si Roy, entah kenapa malah nggak ngetop istilah ini). Dengar-dengar om Gol a Gong udah traveling ke banyak tempat bahkan sampe ke luar negeri.

Dan sampai sekarang gue masih terbayang-bayang ending dari serial Balada si Roy ini. Itu benar-benar sebuah cara epik untuk mengakhiri cerita panjang yang udah mencapai buku ke-9. Gue sampai sekarang masih heran, kok belum ada yang berani ngangkat cerita ini lagi ke dalam film. Yah, walau gue ragu sih apa bakal bisa se-keren bukunya. Kadang malah gue berharap, jangan ada deh yang ngangkatnya ke film, takut nggak sesuai harapan. Tapi generasi 90-an berhutang buat ngenalin anak-anak jaman sekarang ama sosok si Roy.
Dulu, sudah pernah di filmkan, agak geli sih liatnya....
Selain Balada si Roy, gue juga sempat baca beberapa karya lain om Gol a Gong. Seperti Hari Senjakala, Tembang Kampung Halaman, Subuh itu Biru, Chika! serta beberapa kumcer lain yang dia tulis keroyokan dengan penulis lainnya.

Sekarang, yang gue tahu, om Gol a Gong sedang sibuk ngebangun yayasan Rumah Dunia. Gue nyebutnya bukan sekedar taman bacaan, tempat ngumpul atau sekedar komunitas penulis. Tapi itu sebuah rumah kebudayaan. Hm... sebuah ide besar om Gol a Gong, untuk Banten dan Indonesia. Bermimpi juga suatu saat bisa membangun yang serupa di kota gue.

Kenapa mendadak gue nyeritain Gol a Gong?

Nggak, sebenarnya, gue baru aja di follow sama mbak Tias Tatanka.

Siapa dia? Masa nggak tau sih? Dia ini adalah istrinya om Gol a Gong. Penulis juga. Dan juga ikut mengelola Rumah Dunia.

Entah angin apa yang bikin mbak Tias Tatanka nge-follow gue. Yang pasti gue girang banget gara-gara ini. Nggak nyangka di follow sama istri dari penulis favorit gue. Hm... tinggal nunggu om Gol a Gong yang nge-follow gue. Eh atau, jangan-jangan udah... (sok ngartis gue...)
tuh, hebat kan gue...?
Cuma sekarang gue juga jadi khawatir, jangan-jangan dalam waktu beberapa hari ke depan mbak Tias jadi tobat. Tobat nge-follow gue. Soalnya mungkin awalnya dia mengira akun ini isinya anak soleh yang ingin berbagi hikmah di twitter, eh ternyata badak mabok yang lagi belajar main twitter, hehehe. Moga-moga aja sih nggak... 

Ralat: Ternyata Balada Si Roy sudah dalam proses mau dibuat layar lebarnya. Semoga nggak mengecewakan....


2 Comments


@fandy hehehe thank you..

Posting Komentar

Copyright © 2009 BIG RHINO WHO WANTS TO FLY All rights reserved. Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive.