0

TANDA-TANDA MAU RAMADHAN

Posted by Santosa-is-me on 4:50 PM in

Wew, Ramadhan udah dekat ternyata...
Buat gue dan temen-temen muslim yang lain, udah pasti menganggap bulan puasa itu bulan yang sangat istimewa. Istimewa ibadahnya, istimewa makannya, pokoknya istimewa segala-galanya. Bahkan temen-temen gue yang non muslim aja banyak yang juga ikut menanti-nantikan datangnya bulan Ramadhan, walau mereka nggak ikutan puasa. Nuansa di bulan Ramadhan selalu unik, itu juga yang mereka rasakan walau nggak ikut menjalankan ibadahnya.
Nah biasanya kalo udah dekat Ramadhan ini selalu ada tanda-tandanya yang mulai keliatan. Bukan, bukan tanda-tanda alam kayak ada sinar dari langit utara atau bulan terbelah jadi dua (ini tanda apa mukjizat?), tapi hal-hal biasa yang bikin kita ngeh, oh bentar lagi udah mau bulan puasa nih...
Cuma belakangan ini, tanda-tanda itu kayaknya udah mulai lekang oleh zaman. Contoh: sinetron Religi. Jaman dulu, kalau sinetron religi udah muncul di televisi-televisi, gue langsung tahu oh bulan puasa udah deket. Gue masih ingat bener sinetron-sinetron jaman dulu macam doaku harapanku, pemaen krisdayanti yang ceritanya menderita banget mulai  tayang sekitar sebulan atau dua bulan menjelang Ramadhan. Tapi sekarang mbak KD udah jadi milik Raul Termos, jadi udah nggak menderita lagi, yang itu zamannya masih sama Anang (nggak nyambung).
Jaman dulu, siapa nggak kenal lagu ini?
Tapi kalo zaman sekarang, sinetron religi menjelang Ramadhan udah nggak ada lagi. Yang ada sekarang, nggak peduli mau Ramadhan atau mau kiamat, sinetron religi ada. Bahkan durasinya bisa gila-gilaan. Mulai dari yang judulnya Haji KTP sampe yang Tukang Bubur Masuk Islam.  Dari yang pemainnya Ustadz Solmed sampe Samuel Zylgwin. Dari yang ceritanya rocker belajar islam sampe yang nampilin cowok gondrong yang kerja jadi kuli bangunan pun masih pake peci dan baju koko.
Tanda-tanda lainnya adalah banyak musisi yang mulai bikin lagu Religi. Jaman dulu, kalo Opick sama Gigi udah ngeluarin album, itu tandanya Ramadhan udah deket. Sekarang lebih parah, semua musisi udah ada bikin lagu religi. Bahkan yang penyanyi dangdut koplo seksi sekalipun. Cuma belakangan menurut gue, musik kita terlalu mainstream. Gue sebagai orang yang anti mainstream jadi males ngikutinnya. Paling yang gue ikutin itu Cherrybel sama JKT48. Juga SM*SH. Serta Cowboy Junior (anti mainstream apaan...?)
Bukan cuma Sulis yang bisa...
Akibatnya, gue nggak tahu sekarang musisi mana aja yang udah ngeluarin lagu religi mereka. Yang gue denger sih Dewa Bujana dan Regina Idol udah mau ngeluarin album. Cuma mereka kan bukan muslim, jadi kayaknya album religi mereka bukan dalam rangka menyambut Ramadhan deh...
Tapi ternyata emak gue punya cara tersendiri buat menyadari kalo Ramadhan udah deket. Katanya, kalau makin dekat dengan Ramadhan di televisi makin banyak iklan sirop. Dan waktu gue coba buktikan kata-kata emak gue, ternyata yang ada iklan obat nyamuk yang makin banyak. Itu tanda mau apaan ya...?
Semoga Ramadhan tetap bersedia menjumpai kita...



1

BBM, AKHIRNYA...

Posted by Santosa-is-me on 2:59 PM in
Fiuh... akhirnya BBM jadi naek juga. Setelah diperdebatkan cukup lama, akhirnya pemerintah memutuskan BBM mulai naek pekan ini. Dan naiknya mungkin agak gila, naik 2 ribu. Jadi dari 4500 rupiah, kini BBM jadi 6500. Memang waktu gue nulisnya keliatan nggak gede, tapi kalo dirasain, beih... berat...

Gue termasuk orang yang setuju-setuju aja dengan kenaikan harga BBM, terutama karena emang yang paling banyak menikmati subsidi BBM adalah justru orang-orang kaya (iya, gue emang korban iklan pemerintah). Tapi yang gue nggak setuju adalah, pemerintah kayaknya nggak punya solusi apa-apa buat ngeberesin urusan migas. Taunya cuma mau bagi BLSM (kepanjangannya bukan balsem loh). Seharusnya subsidi BBM itu dialihkan untuk subsidi angkutan umum, bikin transportasi masal yang murah dan nyaman, jadinya orang-orang nggak pake kendaraan pribadi, dan jadinya orang-orang nggak beli bensin lagi.

BLSM bukan balsem...
Satu hal lagi yang gue agak nggak setuju adalah waktunya. Man, bentar lagi Ramdhan. Dan kalo udah bulan Ramadhan, tanpa kenaikan BBM aja, biasanya harga barang-barang jadi pada naek. Apalagi kalo sekarang BBM juga pada naek, jadinya semua barang naiknya makin tinggi. Ampun deh, gimana nantinya pas lebaran. Gue terancam nggak punya baju lebaran tahun ini.

Selain itu, kenaikan BBM kali ini juga bersamaan dengan tahun ajaran baru. Kemaren adek gue baru daftar kuliah, dan itu biayanya nggak sedikit. Belum lagi yang namanya pelajar, tahun ajaran baru maunya serba baru. Sepatu baru, tas baru, buku-buku baru, dan semua itu udah naek. Ampun deh gue, syukur gue udah nggak sekolah lagi, kalo nggak, gue terancam nggak punya baju lebaran dan nggak punya seragam baru.

BBM naik, baju baru tak terbeli...
Dan kemaren, gue datang menjenguk temen gue yang baru melahirkan. Entah gimana, gue mendadak juga jadi kepengen punya anak. Cuma masalahnya gue belum nikah. Dan karena BBM naek, dan harga-harga juga ikut naek, rencana kapan nikahnya kayaknya bakal jadi tambah lama. Dari pada ntar gue jadi kayak Iwan Fals....


Maafkan kedua orangtuamu
Kalau tak mampu beli susu
BBM naik tinggi, susu tak terbeli
Orang pintar tarik subsidi
Mungkin bayi kurang gizi
(Iwan Fals, Galang Rambu Anarki)

0

KELUARGA BARU

Posted by Santosa-is-me on 7:59 AM in

Gimana rasanya berkerja di tempat yang paling kita sukai? Gue dari zaman dulu udah suka dengerin radio. Dan radio Volare adalah salah satu radio yang paling sering gue dengerin sejak zaman kuliah dan menganggap lagu barat (meski nggak ngerti maknanya) ternyata keren.

And now, percaya atau nggak, gue menjadi salah satu penyiar di sana. And swear, gue nggak nyogok biar bisa keterima jadi penyiar. Apalagi sampai make jimat atau dukun. Nggak! Gue keterima karena gue keterima (penjelasan yang sama sekali nggak menjelaskan).
Swear, gue nggak nyogok...
Udah beberapa bulan berjalan, dan jadi penyiar ternyata sangat-sangat menyenangkan. Apalagi di radio favorit kita dan emang sering kita dengar. Gue jadi bisa dengerin dan update dengan lagu-lagu keren. Gue juga jadi bisa kenalan dengan para penyiarnya yang rame dan kadang suka heboh sendiri. Dan tentu saja, nggak terlalu sibuk, jadi kalau mau gue tetep bisa kerja juga di tempat lain. Gue juga jadi bisa belajar banyak dari para crue radio lainnya (salam hormat para senior) mulai dari soal selera musik, cara bersiaran yang baik, hingga soal tulis-menulis. Pokoknya jadi penyiar itu seru. Seru banget!

Karena itu, kalo ntar ada yang lagi di Pontianak dan muter radio, kemudian nggak sengaja nyangkut ke frekwensi 103.4 fm, lalu tiba-tiba kepala menjadi pusing, perut mual dan berasa kepengen muntah, bisa jadi mungkin waktu itu gue lagi siaran. Karena itu hati-hatilah, siapkan dulu obat alergi orang gantengnya, dari pada ntar terjadi sesuatu yang nggak diinginkan.

Sekedar info, gue biasanya siaran tiap hari jumat dan sabtu, setiap pagi jam 7-an dan malam jam 9-an, jadi kalo mau dengerin suara sember gue ngoceh nggak karuan di udara, pantengin aja jam-jam segitu. Tapi, ya itu tadi, minum obat alergi orang ganteng dulu. Maklum, yang siaran orang ganteng nggak ada ujung.

Geng penyiar, suka heboh sendiri...
And here i'am. Gue punya keluarga baru. Menjadi bagian keluarga besar radio Volare. Semoga kehadiran gue di sini memberi warna baru dan semangat baru. Dan semoga kakak-kakak dan abang-abang penyiar mau membimbing adik bungsunya yang bandel minta ampun ini (berasa paling muda, padahal udah tua).

NB: gara-gara masang foto di atas, gue jadi ingat buku The Ultimate Gift gue, siapa yang minjem ya....?

0

HATERS

Posted by Santosa-is-me on 9:31 AM in
Dulu gue selalu mikir, yang punya haters itu cuma artis sinetron dan SBY. Dan gue percaya orang yang punya haters itu artinya dia udah lumayan terkenal. Udah selevel dengan artis sinetron dan SBY. Maka waktu salah seorang temen gue cerita kalau dia sekarang punya haters, gue cuma bilang, "Elo main sinetron Tetangga yang Ditukar ya?"

Tapi ini beneran, temen gue punya haters. Padahal dia bukan artis sinetron. Juga bukan pak SBY. Apalagi selingkuhannya SBY. Dia cuma manusia biasa, yang doyan makan dan traveling, dan kemudian bikin blog. Cuma itu. Tapi emang sih, blognya punya trafick yang lumayan bagus. Nih, link blognya

Kalo dari ceritanya sih, kayaknya bersumber dari review buatannya. Dia emang suka bikin review makanan dan tempat makan di Pontianak. Dan kadang-kadang dia nggak ragu, kalo emang makanannya nggak enak atau pelayanan nggak memuaskan, pasti bakal dituliskannya. Mungkin ada orang-orang yang tersinggung atau merasa dijelek-jelekkan di reviewnya itu.

Haters pangkal sukses...
Gue nggak bermaksud membela. Tapi yang namanya blog pribadi jelas adalah hak dari yang punya blog buat menulis apa yang dia rasakan atau alami asalkan sesuai fakta. Dan malah ini sangat berguna sebagai kontrol sosial terhadap para produsen. Dengan adanya blog dan sosmed orang jadi dengan mudah menyampaikan kesannya terhadap sesuatu ke publik, sehingga para penyedia layanan lebih hati-hati dan.

Jadi seharusnya para pengguna internet harus belajar dewasa. Kalo memang tidak setuju dengan sebuah review atau tulisan, ya lawan dengan tulisan juga dong. Bikin klarifikasi. Tapi jangan menyerang personal, apalagi sampai menjelek-jelekan. Kasihan...

Tapi karena maraknya haters, gue malah jadi kepengen punya haters. Berasa keren aja kayaknya kalo udah punya haters, dan itu juga tandanya kalau gue udah lumayan sukses. Nggak takut dijelek-jelekin? Takut kenapa, gue emang udah jelek dari dulu.


Mereka kepengen jadi kita, tapi nggak mampu

0

SEMBUH DARI INSOMNIA

Posted by Santosa-is-me on 5:43 PM in
Selama ini gue sebenarnya penderita Insomnia berat. Biasanya gue selalu begadang, bahkan sampe nggak tidur semalaman. Rajin minum kopi dan makan nasi goreng di tengah malam. Maka kalo ditanya kok badan gue bisa jadi lebar gini, sebenarnya yang salah itu penyakit insomnia gue, bukan gue (nggak mau disalahin...)

Gara-garanya sih waktu gue sakit kemaren. Namanya juga orang sakit, bawaannya disuruh istirahat melulu. Baru juga selesai istirahat, udah disuruh istirahat lagi. Dan begitu gue sembuh, ternyata eh ternyata gue jadi gampak ngantukan. Baru jam 8 malam aja biasanya gue udah kepengen masuk kamar (padahal gue tidurnya masih sendiri).
Ingin sembuh insomnia? Sakitlah! Trust me, it's work...
Oke tapi, sembuhnya insomnia gue ini dampaknya lumayan fatal bagi gue. Hidup gue mendadak berubah. Dan pastinya jam biologis gue balik lagi kayak orang kebanyakan. Berasa nggak anti mainstream lagi.

Dampak pertama dan terpenting dari hilangnya Insomnia gue adalah gue jadi jarang nonton film tengah malam di televisi. FYI, film tengah malam di tv adalah salah satu favorit gue. Biasanya di tengah malam, tv-tv muterin film-film lama. Dan kalo beruntung, biasanya gue bisa dapat film lama yang keren banget. Beberapa film keren kayak A Knights Tale, Stardust, The Fan, Outsourced atau Loins of Punjab Present. Bahkan kadang-kadang juga bisa dapet film India atau Cina yang keren juga. Malah dulu juga gue sempat nemu film kartun yang tayang jam segitu (nggak ngerti sih maksudnya apa tayang jam segitu).

Nah sekarang, gue jadi jarang nonton film di tv karena boro-boro nunggu tengah malam, waktu Tukang Bubur muncul aja gue dah tidur dengan sukses. Gue sekarang cuma bisa nonton film yang tayang agak awalan dan kebanyakannya film keluarga yang udah tayang berkali-kali. Ada juga film-film box office yang ditayang agak awal, tapi gue musti berantem dulu dengan emak gue buat nontonnya, dan biasanya sih gue kalah. 

A Knight's Tale, hasil nemu di TV
Dampak yang kedua, gue jadi jarang nonton bola lagi. Terakhir gue nyoba nonton bola itu pas final liga Champion kemaren. Gue udah memaksakan diri dengan segala cara buat begadang, tapi hasilnya adalah : tertidur dengan tv menyala di sepanjang babak pertama. Pas pergantian babak gue masuk kamar dan matiin tv, nyerah.

Akibatnya gue jadi jarang nonton Inter main. Bahkan gue juga kelewat beberapa pertandingan penting, salah satunya final liga Champion kemaren. Padahal Piala dunia sebentar lagi. Tapi ngomong-ngomong, kalo di Brazil pertandingannya jadi jam berapa di Indonesia?

Dampak yang ketiganya adalah gue jadi jarang nulis. Selain karena komputer gue rusak, alasan gue jadi jarang nulis juga adalah karena jam biologis gue berubah. Biasanya gue emang selalu menulis di malam hari. Nggak tahu kenapa, tapi kalo udah tengah malam itu ide-ide berkeluaran. Nulis jadi lancar aja pokoknya.
Pengen banget bisa nulis sambil tidur
Dan sekarang, gue masih berusaha untuk belajar menulis di siang hari. Yah, mau gimana lagi, gue musti tetep nulis walaupun tidur gue udah berubah jadwal nggak kayak dulu lagi. 

Nah dampak yang keempat, kuota internet gue jadi nggak kepake. Ceritanya kemaren gue sempet beli kuota internet buat download yang lumayan banyak. Rencana gue awalnya sih buat gue download lagu dan film. Tapi kuota internetnya itu cuma berlaku diantara jam 12 malam sampe jam 6 pagi. Dan karena gue sekarang nggak sanggup begadang, kuota internet gue itu jadinya sia-sia deh.

Masih ada satu lagi dampak dari hilangnya insomnia gue. Gue jadi berhenti dari salah satu kebiasaan gue setiap malam. Tapi gue nggak bisa ceritain apa kebiasaan gue itu. Gue udah berjanji itu rahasia. Tapi ada rahasia lain yang akan gue buka biar nggak ada fitnah diantara kita dan semua orang jadi tahu apa yang sebenarnya telah terjadi. 

Ya, sebenarnya bukan gue yang ngebunuh Harvey Dent!!! (Hehehe jadi taukan alasan Nolan nggak mau nerusin sekuel Dark Knight).

Pensiun karena nggak sanggup begadang lagi...

0

LAGU BULAN MEI

Posted by Santosa-is-me on 5:06 PM in

Gue baru tahu kalo personil duo She and Him itu salah satunya ternyata Zoey Deschanel. Kalo liat di film Yes Man dan 500 days of Summer (dua film yang bikin gue demen ama dia), sebenarnya sih udah nampak banget kalo mbak Zoey ini lumayan bisa nyanyi. Plus juga kayaknya dia punya selera musik yang bagus (gak jelas juga sih gue menilainya dari mana, tapi anggap aja gitu deh pokoknya). Jadi kalo ternyata dia punya band, gue sih sama sekali nggak heran.

Tapi swear, gue sebenarnya udah suka denger lagu-lagunya She and Him ini sebelum gue tahu bahwa mbak Zoey ini salah satu personilnya. Emang dasar lagunya enak, easy listening, catchy namun nggak kampungan (cuma gue gak tau, kok sama sekali nggak kepikir kalo itu suaranya mbak Zoey). Coba deh dengerin, pasti suka. 




Selain She and Him, gue juga lagi demen dengerin Jhagad and NuSaha. Jangan tanya gue arti dari nama mereka apa. Yang gue tau cuma kalo Jhagad itu nama orang. Sedang kalo NuSaha gue masih belum ngerti itu diambil dari kata apa. Mungkin mereka dari sunda kali (kan Saha dari bahasa Sunda kan?). Tapi kalo liat dari info Mbah Google sih mereka ini dari Jawa Timur. Jadi mungkin mereka orang Sunda yang nyasar di Jawa Timur.

Nah, lagu Jhagad and NuSaha ini yang judulnya "Thanks for All the Blues" asyik banget. Enak. Walaupun kalo kata temen gue English-nya masih berasa Indonesia. Yah, namanya juga orang Indonesia, apa pun bahasa yang di pakenya, nontonnya tetep Cinta Fitri.





Gue juga lagi demen sama lagu Let Her Go-nya Passenger sama Phoenix-nya Fall Out Boy.



0

NGGAK HARUS JAUH

Posted by Santosa-is-me on 4:57 PM in
Waktu nulis ini, gue baru aja pulang dari pantai. Pantai Jungkat tepatnya. Bukan pantai sih tepatnya, tetapi sesuatu yang berada di tepian muara sungai yang menuju laut. Yang meski nggak ada pasir seperti layaknya pantai dan bahkan nggak ada ombak selayaknya laut (emang bukan laut), namun dengan seenaknya disebut sebagai pantai. Tapi nggak heran sih, orang Pontianak emang gitu. Emak gue aja nyebut sungai Kapuas itu laut.

Mungkin pantai Jungkat ini satu-satunya pantai (walau bukan pantai) yang paling dekat dengan kota Pontianak. Makanya, orang-orang Pontianak yang pengen ngerasain laut (walau bukan laut), datangnya ya ke Jungkat Beach ini.

Jangan tertipu dengan namanya...
Gue perginya bareng temen-temen gue. Dan gilanya ternyata mau masuk bayarnya IDR 5000 kalo pake motor. Kalo pake bus dihitung per orang. Gue jutek berat sebenarnya. Karena ini jelas-jelas penipuan publik, Jungkat Beach ini bukan pantai. Kembalikan uang kami (<<<<< manusia nggak mau rugi).

Udah jelas sih, meski pantai jungkat (yang bukan pantai) ini ngakunya pantai, tapi jangan harap bisa berenang di sana. Jangan harap juga bisa main pasir. Tapi kalo yang suka main RC boat, di sini ada danau buatan yang kayaknya cocok banget buat main perahu remote control.

Soal fasilitas sih, pantai Jungkat (yang bukan pantai) ini sangat pas-pasan. Cuma karena dekat banget dengan Pontianak, ini mungkin bisa jadi alternatif buat piknik bareng temen atau keluarga namun nggak mau capek. Gue tadi perginya bareng temen-temen gue, yah... paling tidak meski gue nggak bisa berenang (agenda wajib gue kalo ke pantai), tapi paling nggak gue bisa menikmati waktu santai sejenak bareng temen-temen gue.

Pantai yang bukan pantai...
Ada kapal karam di muara Kapuas
Tapi ada yang nggak biasa juga di pantai jungkat (yang bukan pantai). Gue bisa liat sendiri kapal Binaiya yang lagi karam dan kemaren sempet masuk berita itu.
***
Kemaren, pas sore menjelang malam minggu, gue sempet menghabiskan waktu jalan-jalan sendirian di pinggiran sungai Kapuas. Ternyata pemandangan di sana keren banget. Berasa pengen bergandengan tangan dengan cewek di sebelah gue. Tapi ternyata gue masih sendiri (balada seorang jomblo di malam minggu).

Senja di sisi sungai Kapuas itu keren banget. Dan siapapun yang ke Pontianak tapi melewatkan senja di Kapuas, maka kalian telah melewatkan hal terbaik di Pontianak.

Ternyata, nyari yang keren-keren dan indah-indah itu nggak harus jauh. Yang deket-deket juga ada.

Eksotis nan romantis


0

GENERASI 90-AN

Posted by Santosa-is-me on 9:01 AM in
Nostalgia dikit ya.... Apa yang bisa diingat dari era 90-an? Grunge? Nirvana? Atau Kurt Cobain? Atau juga Dunia Dalam Berita? Mulai lahirnya RCTI? Hingga boomingnya grup Band Stinky?

Hehehehe... gue, di awal era 90-an masih bocah. Jadi gue banyak kelewat hal-hal keren zaman itu yang jadi konsumsi orang gede. Gue nggak tahu kalo Kurt Cobain itu vokalisnya Nirvana dan tampangnya sama sekali nggak mirip dengan Bob Marley. Juga nggak tahu kalo Grunge itu aliran musik bukan salah satu varian jajanan pasar.

Gue (bukan) Bob Marley
Nah karena waktu itu gue masih bocah, dan waktu gue kebanyakan habis buat pacaran (maklum playboy!!!), jadi gue nggak terlalu inget apa yang terjadi waktu itu. Tapi syukur, ada beberapa hal yang masih gue ingat banget dengan jelas dari era itu yang kalo mungkin ditanyaain ke anak zaman sekarang mungkin pada nggak tahu dan balik nanya "Itu makanan ya Om?"

Salah satunya adalah Kotaro Minami. Siapa nggak kenal dengan Kotaro Minami? Siapapun yang sejaman dengan gue pasti kenal dengan manusia ganteng satu ini. Kalo nggak kenal, cuma ada dua kemungkinan, kalian tinggal di pelosok hutan atau kalian maennya sama barbie.

Dia ini konon anaknya matahari. Punya ikat pinggang segede gaban. Dan kalo dia melakukan sebuah gerakan-gerakan khusus, mendadak dia bisa berubah wujud jadi makhluk aneh bertopeng (berhelm lebih tepatnya) dan sampe sekarang masih jadi misteri bagaimana cara dia bernafas (nggak ada lubang nafas soalnya).

Hati-hati... dia akan berubah!
Pokoknya jaman itu, gue dan temen-temen gue tiap sore nggak pernah ngelewatin si om Kotaro ini berubah. Gue bahkan pernah sampe mencak-mencak cuma gara-gara diajak pergi sama orang tua gue pas jam sinetronnya om Kotaro ini tayang. Bagi gue dan temen-temen dulu, Om Kotaro ini idola. Kita rela ngelakuin apa aja biar bisa seganteng om Kotaro dan juga bisa berubah.

Selain Om Kotaro, zaman itu juga ada fenomena lain yang cukup gue ingat. Fenomena itu namanya Maissy Pramaishella. Kalo anak jaman sekarang ditanya nama Maissy, mungkin pada nggak ngeh. Tapi kalo ditanyain ke anak-anak di zaman gue, pasti pada tau semua, bahkan jangan-jangan banyak yang ngaku-ngaku pacarnya, hehehe (gue salah satunya).

Yups, Maissy ini salah satu artis cilik idola anak-anak zaman gue (ya termasuk gue juga). Gue selalu nungguin acaranya (kalo nggak salah judulnya Ci... Luk... Ba...!). Gue juga bahkan hafal lagu-lagunya lengkap dengan gaya centilnya si eneng ini (oke, mungkin waktu itu gue mungkin agak labil dengan orientasi seksual gue). Sayang sekarang si Maissy udah nggak tau kemana.

Neng Maissy, Where are you now?
Itulah beberapa hal keren di zaman dulu yang sampai sekarang masih gue ingat banget. Hehehe mungkin anak jaman sekarang nggak menganggapnya keren, bahkan mungkin pada nggak tahu. Tapi untuk gue, hal-hal ini, dan juga hal-hal lain kayak Balada si Roy, Lupus, peger, telepon kartu, Jin dan Jun, bahkan sampe snack-snack yang sekarang udah lenyap dari muka bumi, adalah kenangan yang nggak bakal hilang. Tahun 90-an adalah tahun dimana gue tumbuh besar, jadi gue dengan senang hati ngaku sebagai generasi 90-an.

0

CINTA PERTAMA

Posted by Santosa-is-me on 8:53 AM in
Hehehe, sorry ya kalo post kali ini rada-rada telenovella dikit. Jadi buat yang alergi drama korea atau cerita Rosalinda, mending minum obat anti mabok dulu gih, dari pada ntar muntah-muntah dan pusing kepala gara-gara baca cerita gue.

Ceritanya, belakangan ini entah kenapa gue jadi teringat-ingat terus dengan cinta pertama gue. Beneran, bahkan sampe kebawa ke dalam mimpi segala. Padahal gue udah jarang banget ketemu sama dia. Tapi emang bener kayaknya yang dikatakan para pakar percintaan, cinta pertama itu nggak bisa dilupakan. Bisa kita tinggalkan, tapi nggak bisa kita lupakan.

Gak bisa move on, nasib....
Kalo di inget-inget lagi, cinta pertama tuh lucu juga. Gue jatuh cinta pas masih kecil. Sekitar umur delapan atau sembilan tahun. Dan cinta pertama gue adalah temen main gue waktu itu. Usianya sekitar dua tahun di bawah gue (kita emang terlalu awal mengenal cinta, maklum korban pergaulan...). Emang sih itu cinta monyet-monyetan, walaupun sebenarnya gue nggak merasa pernah melibatkan monyet dalam urusan cinta-cintaan. Tapi tetep aja bagi gue cinta di masa itu spesial banget. Walaupun sejujurnya waktu itu gue nggak begitu ngerti soal cinta.

Tapi menurut gue, sebenarnya justru cinta di masa itulah cinta yang paling jujur. Cintanya nggak menuntut apa-apa. Cinta yang hadir cuma kerena kita merasa nyaman bersama dia. Cinta yang nggak pernah menuntut pasangan kita untuk sempurna. Bener nggak sih gue? Nggak tau juga sih, gue bukan pakar percintaan.


Sekarang sih, gue dan cinta pertama gue udah bukan anak-anak lagi. Sekarang kita udah jadi dua orang dewasa yang pastinya udah nggak mungkin kayak dulu. Tapi kata orang kalo jodoh enggak kemana. Emang sih kebanyakan cinta pertama nggak berakhir sebagai cinta terakhir. Kebanyakan temen gue yang udah merit menikahnya dengan cewek yang dikenal belakangan, bukan pacar pertama apalagi cinta pertama. Tapi masih ada Ran sama Shinichi, terus Kogoro dan Eri Sasaki (walaupun akhirnya mau cerai juga), bahkan si Heiji dan Kazuha, semuanya temen dari kecil yang berlanjut pacaran bahkan hingga menikah (oke, gue emang kebanyakan baca komik).



Mereka dari awal udah nggak akur sebenarnya...
Gue sih masih menunggu apa rencana Tuhan buat gue. Apakah cinta pertama gue akan jadi cinta terakhir gue? Atau selamanya cuma jadi cinta pertama? Yang pasti sekarang, gue sedang berusaha mencari cinta terakhir gue, amiiiin.....

Copyright © 2009 BIG RHINO WHO WANTS TO FLY All rights reserved. Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive.