4

CUMA DI RAMADHAN

Posted by Santosa-is-me on 8:39 PM in
Bagi gue, Ramadhan selalu aja spesial. Dari jaman gue masih bocah doyan ngompol yang jam 9 pagi udah buka puasa, sampe sekarang ketika gue sedang berbuka puasa dari status single (ingat, gue itu single, bukan jomblo), ramadhan selalu jadi bulan yang ditunggu-tunggu. 

Mungkin nggak ada yang nungguin rasa laparnya puasa di siang hari ramadhan. Mungkin juga nggak ada yang nunggu-nunggu rasa ngantuk pas taraweh. Tapi yang pasti, ada banyak hal yang bikin Ramadhan itu beda dari bulan biasa. Tentu selain agenda ibadah yang meningkat, nggak makan siang, dan kepaksa bangun sebelum subuh, beberapa hal ini juga cuma bisa kita temui pas bulan Ramadhan : 

Kantin Juadah 

Ramadhan tak lengkap tanpamu
Mau di desa atau di kota, kantin juadah pasti menjamur di mana-mana tiap kali ramadhan datang. Panganan macam bagaimanapun juga ada. Mulai makanan yang berat-berat (semen, batu, bata, eh cuma bercand ding, jangan beneran coba dimakan ya...) sampai yang ringan-ringan (walau namanya makanan ringan, tapi biasanya punya kontribusi besar dalam peningkatan berat badan kalau kebanyakan). Karena itu, buat yang pecinta kuliner, bulan ramadhan, selain buat nambah pahala, juga bisa buat nambah berat badan, eh salah, maksudnya buat berburu kuliner yang bisa nambah berat badan. 

Ketimun Suri 
Timun suri dan Blewah itu sama nggak sih?
Gue sebenarnya nggak begitu ngerti sih, apa hubungannya antara ketimun suri (yang dalam bahasa emak gue disebutnya blewah, entah benar atau nggak) dan Ramadhan. Cuma yang pasti, dicari sampe diskotik pun, kalo di luar Ramadhan, bakalan susah nemuin buah satu ini (ya iyalah, diskotik mana yang jual ketimun suri?) Tapi begitu masuk ramadhan, di pinggir-pinggir jalan sudah banyak yang berjejer jualan buah yang satu ini. 

Soal rasa sih, biasa aja. Gue bukan termasuk yang terlalu doyan dengan buah ini. Kalo biasanya beli, emak gue suka ngejadiinnya minuman yang dicampur sama susu kental manis. Zaman dulu sih enak. Tapi entah kenapa, beberapa tahun belakangan gue ngerasa buah timun suri yang dijual rasanya pada banyak yang masih kelat. Pahit dan nggak enak. Gue curiga, ini gara-gara penjualnya yang mau untung banyak jadi nggak sabar nunggu sampe buahnya mateng. Akibatnya, buah-buah muda itu dipetik ketika baru hendak mekar-mekarnya oleh para om-om itu (kayaknya ada yang salah dengan kalimat gue ini...) 

Taraweh 

Taraweh sih udah biasa. Namanya juga ibadah malamnya bulan Ramadhan. Cuma yang menurut gue cukup khas adalah bertambahnya fungsi sholat taraweh bagi para ABG-ABG: buat nyari jodoh. 

Oke, gue tahu mereka memang masih labil. Gue juga tahu kalo mereka ini sedang dalam usia-usia dengan resiko paling tinggi terserang virus alayisme. Tapi, ngejadiin masjid buat tempat nyari pacar, pamer pacar, apalagi tempat buat pacaran, bagi gue itu adalah level yang udah setingkat di atas alay. Alay parah banget. Atau alay tingkat Dhani (dhani kan diatas dewa, bisa mencat personil Dewa seenak jidatnya), atau alay level Republik Cinta Manajemen. 
Selevel di atas alay tingkat dewa
Seharusnya taraweh itu jadi tempat buat Ibadah. Gue sih, setuju-setuju aja kalo ada yang mau nyari jodoh di masjid. Jadi minimalkan, sama-sama dapat jodoh yang doyan ke mesjid (walaupun cuma pas ramadhan aja). Cuma yang nggak banget itu, kadang ABG-ABG ini bukannya sholat taraweh, malah asyik pacaran. Sholatnya malah nggak. Hal ini bikin gue jadi inget jaman gue masih bocah dulu, izin ke orang tua buat sholat taraweh, di jalan malah belok ke rental PS. Sama kayak gitu.

4 Comments


iya dong, kan anak gaol pontianak...


Ah, timun suri :(
gak ada timun suri disini nih.


Di Belanda mana ada mbak... yang ada mah bunga tulip (dan kayaknya bunga tulip nggak bisa dibuat minuman juga deh...)

Posting Komentar

Copyright © 2009 BIG RHINO WHO WANTS TO FLY All rights reserved. Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive.